Home / Headline / Dorong Percepatan Maros Jadi Kabupaten Literasi, Wabup Hj Suhartina Bohari Resmi Dikukuhkan Sebagai Bunda Literasi

Dorong Percepatan Maros Jadi Kabupaten Literasi, Wabup Hj Suhartina Bohari Resmi Dikukuhkan Sebagai Bunda Literasi

Maros– Wakil Bupati Maros, Hj Suhartina Bohari dikukuhkan sebagai Bunda Literasi Kabupaten Maros Periode 2022-2024 pada Selasa (08/11/2022) di Ruang Pola Kantor Bupati. Acara pengukuhan dirangkaikan dengan kegiatan Focus Group Discussion Pendidikan dan Literasi dengan tema “Bersama Membumikan Literasi di Butta Salewangang”.

Pengukuhan dilakukan oleh Bupati Maros HAS Chaidir Syam yang turut dihadiri Unsur FORKOPIMDA Kabupaten Maros, Sekretaris Daerah Andi Davied Syamsuddin, Ketua TP-PKK Hj Ulfia Nur Yusuf dan para Kepala OPD lingkup Pemkab Maros serta Anggota Dewan Pendidikan Kabupaten.

Bupati dalam sambutannya menegaskan, dibutuhkan sinergitas yang kuat untuk mewujudkan Kabupaten Maros menjadi Kabupaten Literasi.  “Mewujudkan Maros sebagai Kabupaten Literasi, diperlukan multi penanganan dan gerakan bersama, yang paling utama gerakan seluruh stakeholder dan gerakan pejuang litersi yang harus sinergis”.

Bupati mengemukakan, selama  memimpin Kabupaten Maros, beliau bersama Wakil Bupati berjuang meletakkan prioritas khusus terhadap pengembangan literasi daerah termasuk dengan menghasilkan produk Perda tentang Literasi di Kabupaten Maros.

“Dua tahun saya bersama Wabup memimpin Kabupaten Maros, Alhamdulillah gerakan literasi sudah kami wujudkan secara massif, salahsatunya dengan telah disahkannya Perda Literasi Kabupaten Maros yang menjadi bukti konkrit atensi khusus kami dalam upaya mewujudkan Maros menjadi Kabupaten Literasi” tutur Bupati.

Lebih lanjut beliau mengungkapkan, saat ini Indeks Peningkatan Manusia (IPM) dan Indeks Gerakan Membaca (IGM) di Kabupaten Maros telah meningkat dibanding tahun-tahun sebelumnya. “Beberapa capaian sudah kita dapatkan, IPM kita sudah naik dari 13 ke 10 besar, kemudian Indeks Gerakan Membaca juga sudah masuk 3 besar. Hal ini membuktikan bahwa gerakan literasi di Maros sudah berjalan dengan baik”, imbuh beliau.

Saat ini, masih terdapat 4013 warga yang menyandang buta aksara, rencananya pada tahun depan Pemerintah akan mengucurkan dana senilai Rp1 Miliar khusus untuk gerakan memberantas buta aksara tersebut.

Di akhir sambutannya, Bupati menjelaskan, pihaknya telah menghadirkan 20 Perpustakaan Desa berbasis Inklusi dan tahun depan direncanakan akan bertambah 10 unit lagi Perpustakaan yang berbasis Inklusi Sosial. Perpustakaan ini menjadi wadah tempat berkumpul dan bergerak untuk menggeliatkan kegiatan literasi di Kabupaten Maros.

Sementara itu, pada kegiatan Focus Group Discussion Pendidikan dan Literasi, Wakil Bupati Hj Suhartina Bohari yang baru dikukuhkan sebagai Bunda Literasi Kabupaten Maros menyampaikan sambutannya, beliau akan mendukung apa pun bentuk kegiatan untuk mengembangkan literasi di Kabupaten Maros.  Wabup juga mengaku telah menyiapkan sejumlah program strategis guna mendorong upaya percepatan Kabupaten Maros menjadi Kabupaten Literasi melalui kolaborasi dengan semua elemen terkait.    (DisKominfo)

Check Also

5 Tahun Berturut-Turut Raih Opini WTP, Pemkab Maros Diganjar Penghargaan dari Kementerian Keuangan RI

Maros– Pemerintah Kabupaten Maros menerima penghargaan dari Kementerian Keuangan (Kemenkeu) Republik Indonesia dengan capaian Opini …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

.